Tugas Mencari Artikel SL131B

Pertanyaan: Carilah Artikel ilmiah berupa jurnal yang didalamnya terdapat materi tentang :

proses pengembangan
pendekatan SDLC
Tahapan SDLC
Prototyping Evolusioner.
Pengembangan DSS Berbasis
DSS Generator.
materi pertemuan 9. kerjakan di Ime, dan Embed di ime tersebut.

Status: Tercapai
Keterangan:

PENGEMBANGAN SYSTEM
•Pembuatan suatu sistem sering disebut sebagai proses pengembangan sistem (System Development).
•Pengembangan sistem didefinisikan sebagai :
•Aktivitas untuk menghasilkan sistem berbasis komputer untuk menyelesaikan persoalan (problem) organisasi atau memanfaatkan kesempatan (opportunities) yang timbul.
•Menyusun suatu sistem yang baru untuk menggantikan sistem yang lama secara keseluruhan atau memperbaiki sistem yang ada.
Memuat…

PERLUNYA PENGEMBANGAN SUATU SISTEM
•Adanya permasalahan-permasalahan(problem)
•Ketidakberesan (kecurangan yg disengaja, kesalahan yg tidak disengaja, inefisiensi, dsb)
•Pertumbuhan organisasi (kebutuhan informasi meningkat, perubahan organisasi, bertambahnya volume pekerjaan, dsb)
•Meraih kesempatan-kesempatan (oportunities)
•Kecepatan pertumbuhan teknologi informasi, menghadapi kompetisi dari saingan, dsb
•Adanya instruksi-instruksi (directives)
•PP, UU, dsb.

DSS TECHNOLOGY LEVELS
DSS primary tools
•Fundamental elements
•Programming languages, graphics, editors, query systems
DSS generator (engine)
•Integrated software package for building specific DSS
•Modeling, report generation, graphics, risk analysis
Specific DSS
•DSS application that accomplishes the work

DSS primary tools are used to construct integrated tools that are used to construct specific tools

Memuat…

DSS TECHNOLOGY LEVELS
Relationships among the three levels
Specific DSS
DSS Generators
(Spreadsheets, …)
DSS Tools (Languages, …)

PROSES PENGEMBANGAN DSS
Pengembangan suatu DSS terkait dengan struktur permasalahan:
•tak terstruktur,
•semi terstruktur, ataupun
•terstruktur.
Pengembangan suatu DSS melibatkan beberapa Fase

PROSES PENGEMBANGAN DSS (lanj.)
Pre-Design
1.Planning
•Merumuskan kerangka dan ruang lingkup SPK, persyaratan unjuk kerja , dan memilih konsep-konsep & menganalisis model pembuatan keputusan yang relevan dengan tujuan SPK.
•Langkah ini menentukan pemilihan jenis SPK yang akan dirancang dan metode pendekatan yang dipergunakan.
2.Research
Berhubungan dengan pencarian data serta sumber daya yang tersedia
3.Analysis
Penentuan teknik pendekatan yang akan dilakukan serta sumber daya yang dibutuhkan

1.Design
Melakukan perancangan ketiga subsistem utama SPK yaitu subsistem database, model dan Dialog.
2.Contruction
Merupakan kelanjutan dari perancangan dimana ketiga subsistem yang telah dirancang digabungkan menjadi suatu SPK.
3.Implementation
Menerapkan SPK yang dibangun. Pada tahap ini dilakukan testing, evaluasi, demonstrasi/unjuk kerja, orientasi, pelatihan dan penyebaran.
4.Maintenance
Tahapan yang dilakukan terus menerus untuk mempertahankan keandalan sistem.
5.Adaptation
Melakukan pengulangan terhadap tahapan diatas sebagai tanggapan terhadap perubahan kebutuhan pemakai.
PROSES PENGEMBANGAN DSS (lanj.)

METODE PENGEMBANGAN
Salah satu metode yang paling awal:
•Pendekatan Life Cycle (daur hidup)
•Dikenal dengan System Development Life Cycle (SDLC)
Memuat…

SDLC
Waterfall model :
Setiap tahapan harus diselesaikan terlebih dahulu sebelum meneruskan ke tahapan berikutnya.
Cyclical : Can return to other phases

PENDEKATAN SDLC
(SYSTEM DEVELOPMENT LIFE CYCLE)
System Development Life Cycle (SDLC)
•Menyediakan keseluruhan framework untuk mengelola proses pengembangan sistem – for managing systems development process
2 Pendekatan Pengembangan SDLC
•Predictive approach – assumes project can be planned out in advance
•Adaptive approach – more flexible, assumes project cannot be planned out in advance

SYSTEM DEVELOPMENT LIFE CYCLE (SDLC)
SDLC terdiri dari 5 fase
•Masing masing fase terdiri dari aktivitas yang saling terkait/berhubungan
3 Aktivitas utama
•Analisis: memahami permasalahan dan kebutuhan
•Desain: membuat konsep solusi pengembangan sistem
•Implementasi: konstruksi /pembuatan, testing, dan instalasi
2 Fase tambahan
•Perencanaan Proyek
•Support / Dukungan

FASE PERENCANAAN
•Mendefinisikan Masalah
•Mengkonfirmasikan kelayakan proyek
•Membuat jadwal proyek
•Menentukan staff yang terlibat dalam proyek
•Memulai proses pengembangan proyek

FASE ANALISIS
•Mengumpulkan informasi
•Mendefinisikan kebutuhan – kebutuhan sistem
•Membangun prototipe yang sesuai atau memenuhi kebutuhan sistem
•Menentukan prioritas kebutuhan sistem
•Membuat prototipe atas prioritas dan melakukan evaluasi terhadap alternatif yang dipilih
•Mereview rekomendasi terhadap pihak manajemen

FASE DESAIN
Desain Level Tinggi (Arsitektur Sistem)
•Desain dan integrasi jaringan
•Desain arsitektur aplikasi
Desain Level Rendah
•Desain user interface
•Desain sistem interface
•Desain dan integrasi database
•Desain secara lengkap
•Desain dan integrasi pengawasan sistem

FASE IMPLEMENTASI
•Membangun komponen – komponen perangkat lunak
•Melakukan verifikasi dan pengujian
•Mengkonversi data
•Melakukan training user dan mendokumentasikan sistem
•Menginstall sistem

FASE SUPPORT/DUKUNGAN
•Memelihara Sistem
•Memperbaiki system
•Mendukung Pengguna
•Help desk

SDLC
Keuntungan:
•Adanya laporan setiap akhir fase sehingga memudahkan adanya kontrol / pengawasan
•Mudah melakukan dokumentasi
•Dokumentasi secara formal sehingga memudahkan penelusuran kembali terhadap kebutuhan bisnis

Kelemahan:
•Pengguna mendapatkan produk sesuai dengan pemahaman pengembang, yang belum tentu sesuai kebutuhan
•Dokumentasi mahal dan menghabiskan waktu dalam pembuatan, dan selalu berubah/ mengalami perbaikan

METODE LAIN
RAD (Rapid Application Development)
•Quick development allowing fast, but limited functionality
•Phased development
•Sequential serial development
•Prototyping
•Rapid development of portions of projects for user input and modification
•Small working model or may become functional part of final system
•Throwaway prototyping
•Pilot test or simple development platforms

PROTOTYPING
•Rapid development of portions of projects for user input and modification
•Small working model or may become functional part of final system

METODE
PROTOTIPE

PROTOTIPE
•Suatu metode dalam pengembangan sistem yang menggunakan pendekatan untuk membuat sesuatu program dengan cepat dan bertahap sehingga segera dapat dievaluasi oleh pemakai
•Selain itu, prototipe membuat proses pengembangan sistem informasi menjadi lebih cepat dan lebih mudah, terutama pada kedaaan kebutuhan pemakai sulit untuk diidentifikasi.

TUJUAN PROTOTIPE :
•Mengurangi waktu sebelum pemakai melihat sesuatu yang konkret dari usaha pengembangan sistem
•Menyediakan umpan balik yang cepat dari pemakai kepada pengembang
•Membantu menggambarkan kebutuhan pemakai dengan kesalahan yang lebih sedikit
•Meningkatkan pemahaman pengembang dan pemakai terhadap sasaran yang seharusnya dicapai oleh sistem
•Menjadikan keterlibatan pemakai sangat berarti dalam analisis dan desain sistem

PROTOTIPE
Keuntungan:
•Pendefinisian kebutuhan pemakai menjadi lebih baik karena keterlibatan pemakai yang lebih intensif
•Mempersingkat waktu pengembangan
•Memperkecil kesalahan disebabkan pada setiap versi prototipe, kesalahan segera terdeteksi oleh pemakai
•Pemakai memiliki kesempatan yang lebih banyak dalam meminta perubahan-perubahan

Kelemahan:
•Prototipe hanya bisa berhasil jika pemakai bersungguh-sungguh dalam menyediakan waktu dan pikiran untuk menggarap prototipe
•Kemungkinan dokumentasi terabaikan karena pengembang lebih berkonsentrasi pada pengujian dan pembuatan prototipe
•Apabila tidak terkelola dengan baik, prototipe menjadi tak pernah berakhir. Hal ini disebabkan permintaan terhadap perubahan terlalu mudah untuk dipenuhi
•Jika terlalu banyak proses pengulangan dalam membuat prototipe, ada kemungkinan pemakai menjadi jenuh dan memberikan reaksi yang negatif

PENGEMBANGAN DSS BERBASIS USER
End user developed DSS
•End-user Computing (end-user development): development and use of computer-based information systems by people outside the formal information systems areas
•End-users
•At any level of the organization
•In any functional area
•Levels of computer skill vary
•Growing

Pengembangan DSS berbasis user adalah pengembangan dan penggunaan sistem berbasis komputer oleh orang-orang di luar wilayah sistem informasi formal.

END USER DEVELOPED DSS
Keuntungan bila user sendiri yang membangun DSS :
•Waktu penyelesaian singkat
•Syarat-syarat spesifikasi kebutuhan sistem tak diperlukan
•Biayanya sangat rendah

END USER DEVELOPED DSS
Resikonya adalah :
•Kualitasnya bisa tak terjaga.
•Resiko potensial kualitas dapat diklasifikasi dalam 3 kategori:
•tool dan fasilitas dibawah standar
•resiko yang berhubungan dengan proses pengembangan (contoh : pengembangan sistem yang mnghasilkan hasil yang salah), dan
•resiko manajemen data (misal : kehilangan data).

Leave a Reply